Curhatan Mamak

Assalamu’alaikuummm… any body hoomee…????

Aaaahhhhh… akhirnya saya kembali ngeblog setelah kurang lebih setahun ini hiatus. Adakah yang menunggu tulisan saya?? *pede*

Lama ga ngeblog bikin saya jadi kikuk untuk menulis, ibarat first date sama gebetan, butuh pe-de-ka-te lagi. Sebenarnya selama ga aktif ngeblog saya masih rajin blog walking tulisan teman-teman, apalagi tulisan Febri yang selalu sukses bikin saya ngakak, tulisan Mba Vivi yang bikin saya mikir “apakah rumah tangga sekusutย polemnyaย (baca:poni lempar) Andika kenjen band?”, juga tulisan Mba Rahma tentang life marriagenya dengan pria Turki.

Setahun kebelakang banyak sekali hal yang saya alami, dan hal yang paling besar adalah kelahiran anak kedua kami. Alhamdulillah kami kembali diberi kepercayaan dengan bertambahnya anggota baru dalam keluarga kami. Teman main buat Abrar yang seringnya sih bukan diajak Abrar main, tapi lebih sering dibully. Sampai sekarang Abrar masih jealous dengan adiknya, walaupun kalau lagi sayang-sayangnya si adik bisa aja dia cium-cium sampai nangis.

Banyak banget cerita yang ingin saya tulis disini, mulai dari kehamilan dan kelahiran anak kedua kami, Abrar yang tiap hari makin bikin gemeesss sampe saya ga tahan pengen ‘ngunyah’ dia, dan juga kembalinya saya bekerja setelah magabut (cuti melahirkan) selama 4 bulan.

Tapi buat konsisten ngeblog itu emang susyeeehhh ciiiyynnn… apalagi ditambah ngurus 2 bayi, bisa leha-leha scrolling instagram aja rasanya syurga… wong ke kamar mandi aja ditangisin anak, betul begitu buibuuu…???

Jadi cukup segini aja dulu curhatan ga penting dari saya, kapan-kapan disambung lagi. Kapannya kapan? Ya nunggu berat badan saya kembali semasa gadis dulu, hiikksss….

 

 

Iklan

Sedekat Bayang

Bertahun-tahun lalu, di sebuah kelas di
satu sekolah, ada seorang siswa sedang mencontek .
Sementara hanya beberapa meter tak jauh dari sana, di kelas lain, ada seorang siswi sibuk menyiapkan praktikumnya.

Ya.. siswa dan siswi itu aku dan kamu, sekarang kita bukan lagi satu sekolah, tapi sekarang kita pulang ke rumah yang sama, rumah yang di dalamnya ada tawa dan tangis kita, juga anak-anak kita.

Andai dulu aku tahu jodoh sedekat itu

Andai aku tahu kita sudah sedekat itu

Mungkin aku akan jadi bayangmu

Yang tak akan pernah berjarak denganmu

Aku, istrimu yang mencintaimu dengan cara yang tak biasa ๐Ÿ™‚

Nikah Siri

Assalamu’alaikum…

Gimana lebar-annya??? Udah dadah2 sama timbangan karena jarumnya makin ke kanan? Aniway selamat lebaran ya, mohon maaf lahir batin kalau jari lentik saya suka ngetik kata yang bikin kamu jadi kesindir :p

Betewe sejak bulan puasa kemarin, saya malas banget ngeblog, ada ide tapi ga ada mood. Jadi gimana? Yaudah bengong aja sambil nunggu TeHaeR yang sekarang wujudnya udah jadi receh. 

Dalam masa hiatus saya kemarin, banyak cerita yang ingin saya share dan banyak draft yang pengen saya selesaikan, dan sekarang saya bingung mau mulai dari mana, hhhmmm… mungkin saya mulai dari cerita nikah siri seorang teman.

Apa sih yang ada di pikiran kamu begitu tahu ada pasangan yang nikah siri? Kemungkinan besar berpikiran pasangan ‘siri’ ini hamil duluan, pasti ada juga yang berpikiran si perempuan adalah istri kedua ketiga dan seterusnya, atau mungkin juga ada yang berpikiran mereka nikah kontrak jadi ya ‘siri’ aja biar ga ribet ngurus harta gono gini dan alasan2 lain yang saya kurang paham.

Yang saya tahu, nikah siri itu sah secara agama tapi tidak tercatat di negara, untuk lebih jelasnya saya malas browsing google, jadi dalam tulisan ini kita sebut nikah siri = nikah agama dan nikah resmi = nikah negara, gitu aja yah, sepakat? Oke lanjut.

Salah satu kawan baik saya, melaksanakan nikah siri tepat 2 minggu sebelum nikah negaranya. Lucu ga sih? Kalau saya sih menganggap bukan lucu lagi, tapi aneh. Jadi awal mulanya terjadi percakapan antara saya dan dia di whatsapp,

Saya: “sebentar lagi lo nikah”

Dia: “hahahaa… jangan diingetin, gue nikahnya minggu depan”

Saya: “hah dimajuin? Terus gimana itu undangan sama gedung kan udah fix?”

Dia: “udah beres, minggu depan gue nikah siri”

Saya: “Astagfirullah…”

Dia: “kok istighfar? Nikah siri kan sah secara agama, kenapa lo istighfar?”

Saya: “kan sebentar lagi lo nikah tercatat di negara, kenapa lo mesti nikah siri dulu? Toh tanggal nikah resmi lo aja udah pasti, apalagi jarak nikah siri & nikah resmi lo cuma selisih 2 minggu, aneh banget menurut gue”

Dia: “gue mau memaksimalkan ibadah gue dan calon suami gue di bulan puasa ini, jadi kami nikah siri”

Saya: “oh itu keputusan kalian, gue cuma heran aja, bisa jadi bahan blog gue nih, wkwkwkk…”

Dan hari H nikah siri mereka, kawan saya masih santai whatsappan dengan saya.

Saya: “Lo nikah sirinya kapan?”

Dia: “nih bentar lagi abis Ashar”

Saya: “eh gila, ini udah mau Ashar dan lo santai banget masih whatsapp gue, lo sehat?”

Dia: “hahahhaha… lo dulu waktu nikah deg2an ga? Kok gue ga terlalu deg2an ya?”

Saya: *speechless*

Singkat kata kawan saya sudah sah nikah siri, tapi setelah itu mereka pulang ke rumah masing2 karena ga enak kalau serumah khawatir dikira ‘kumpul kebo’. 

Dan saya makin heran, jadi yang dibilang mau maksimalin ibadah gimana ya? Saya pikir setelah nikah siri mereka akan pulang ke rumah yang sama dan selalu ibadah bersama, tapi ternyata pikiran saya salah.

Sampai sekarang saya  masih heran dengan keputusan kawan saya tersebut. Tapi toh tiap orang punya pikiran yang berbeda, bebas menentukan hidupnya. 

Minggu ini, kawan saya yang dua minggu lalu sudah resmi nikah siri akan resmi nikah negara, mungkin ini sejarah buat mereka dan akan jadi cerita buat anak cucu mereka nanti.

Akhir kata ga usah baper, semoga kamu juga segera diresmiin ya… Selamat lebaran, direset dari 0 yaaa ๐Ÿ˜€

Nostalgi(L)a

Warning!!!

Tulisan ini berisi curhatan 1774 kata, kalau khilaf silahkan baca, kalau sadar silahkan banting handphone anda!!

Malam ini, lagi2 saya terbangun dari tidur. Iya saya mah gitu orangnya, bukan anak malam, ga bisa tidur malam, jam 8 juga udah tidur, tapi sekalinya kebangun, bisa melek sampai pagi, ini termasuk insomnia ga sih? Tapi kayaknya sih bukan ya.

Apa sih yang kamu lakukan kalau tiba2 terbangun dari tidur? Kalau saya sih udah pasti ambil wudhu kemudian shalat tahajud, istri soleha… *kepret mukena*

Ga deng… saya masih manusia kok, sama kaya kalian, bangun tidur yaudah pasti ngecek handphone, padahal yang dicek juga paling explore instagram yang banyak nampilin kelakuan absurdnya mimi peri, bangun tidur bukannya seger malah ‘senep’.

Oke kita lanjut curhat. Begitu kebangun entah kenapa saya kangen banget dengan teman2 lama saya, teman TK, SD, SMP, SMA, kuliah, kerja, eh teman kerja ga deng, tiap hari masih ketemu.

Kalau kalian ‘ngeh’, kata SMP kenapa saya coret? Karena jujur bagi saya masa SMP saya ga indah, mungkin indah, tapi ga seindah masa2 sekolah saya yang lain, jadi ga banyak yang bisa saya ceritakan dari masa tersebut.

Ingatan saya termasuk jelek, memori saya mungkin hanya gigabyte disaat yang lain sudah terabyte, embuh lah, tapi saya bersyukur karena memori saya hanya mengingat kejadian2 penting (menurut saya), contohnya:

 

Saya:    “yang, anak2 sekarang hari Sabtu libur sekolah, dulu kita waktu SMA hari Sabtu 

              masuk ga sih?”

Suami: *suami jawab dengan gamblang dan sekarang sayapun sudah lupa saat itu apa  

               jawaban dari suami*

Saya:    “dulu kita studytour kemana aja sih yang?”

Suami: *lagi2 suami jawab dengan detail*

              “kelas 1 kesini, kelas 2 kesitu, kelas 3 bertapa di Mahameru”

Saya:    *blas sama sekali lupa, mungkin kalau ada fotonya sebagai bukti otentik, ingatan

               saya bisa muncul kembali*

 

Yah itulah saya, tapi saya ga pernah lupa kapan tanggal gajian dan THR turun, hehehee…

Sejauh ingatan saya, saat TK saya punya teman sekelas yang bernama—sebut—saja Mukidi, bisa dibilang Mukidi ini ‘pentolan’ di TK kami, *yakali anak TK punya pentolan*

Ya pokoknya si Mukidi ini ditakutin lah sama teman2 waktu TK, karena dia suka ‘nyekek’ anak2 lain, gila ga sih, saya ga tahu orangtuanya ngasih tontonan apa di rumahnya sampai si Mukidi ini hobinya nyekek anak orang, jadi kalau udah jam istirahat dan si Mukidi udah nangkring duluan di ayunan atau perosotan, saya ga akan berani main, karena pasti saya bakal jadi korban cekekan dia, entah gimana kabarnya sekarang si Mukidi, mudah2an hobinya udah ga nyekek orang lagi, tapi… nyembelih. 

Ya sebatas itu aja ingatan saya akan kenangan di TK, eh ada lagi deng, dulu kendaraan jemputan saya waktu TK adalah becak, becak cuuyyy…

Coba lihat anak2 TK sekarang. Saya pernah lewat sebuah TK, dan anaknya keluar dari Range Rover, anak ‘piyik’ naik Range Rover, dulu saya naik becak aja udah girang dadah2.

Lanjut masa SD, aaahhh mungkin ini masa yang paling membekas ya, karena paling lama, 6 tahun. Tapi kalau kamu sempat ga naik kelas, mungkin akan lebih membekas lagi. Bakat romantis saya memang sudah terlihat dari SD, tsaahhh…pede.

Dulu saya sempat, bukan sempat tapi Alhamdulillah cukup sering menjuarai lomba baca puisi mulai dari antar sekolah sampai tingkat nasional, walaupun di tingkat paling tinggi tersebut saya gagal dapat juara, tak apa lah, yang penting saya sudah menyumbang beberapa piala untuk sekolah. Disana pula saya temukan teman2 yang hingga kini masih menjalin silaturahim.

Owiya ada pengalaman lucu saat SD. Pasti saat SD ada vaksin kan, entah vaksin apa saat itu saya lupa, kalau ga salah saat itu saya kelas 2 SD. Saya takut bukan main saat tahu akan disuntik. Kala itu saya sedang memakai seragam olahraga karena sehabis olahraga. Tiba nama saya dipanggil, saya maju ke depan dan bilang pada salah satu guru yang bernama Pak Iman:

Saya:          “pak saya mau pipis”

Pak Iman: “udah pipis disini aja”

Saya:           sambil di-enjus kemudian weeeeerrrrr…. saya sukses pipis di kelas

Kemudian saya langsung lari terbirit2 pulang ke rumah, untungnya jarak sekolah dan rumah kayak jarak bumi ke bulan. * itu mah jauh neng*

Dan saya ga tahu siapa yang ikhlas bersihin pipis saya saat itu, hehe..

Lanjut ke masa SMP, oke kita skip langsung ke masa SMA aja ya. Kalau mau tahu masa SMP saya gimana, bayangin aja masa SMPnya Maudy Ayunda, pintar, cantik, famous, incaran kakak2 kelas cowok buat ditembak dan incaran kakak2 kelas cewek buat dilabrak, persis seperti itu!! *ngimpi*

Kemudian masa putih abu2. Kata orang, masa SMA adalah masa yang paling indah, paling ga bisa dilupakan. Benar juga sih, karena di SMA saya menemukan lelaki yang akhirnya sekarang tiap malam saya tidurin *ini apa sih*

Saya bersekolah di SMA negeri yang nggak favorit2 banget sih di kota Bekasi, tapi Alhamdulillah cukup banyak mengantarkan lulusannya berkuliah di kampus negeri.
Yah, di SMA saya menemukan teman, sahabat, dan juga cinta. Kalau ditanya apa sih yang paling indah saat masa SMA saya? Sudah barang tentu ya suami saya. Saya bisa bertemu teman yang akhirnya sekarang jadi jodoh saya. Owiya fyi, saya dan suami bukan CLBK (Cinta Lama Bau Ketek), bukan dulu pernah pacaran kemudian bertemu kembali lalu menikah, bukan…

Saya dan suami pada masa SMAnya dulu hanya teman biasa, tapi ga tau juga ya kalau ternyata dari dulu dia naksir saya tapi ga berani karena saya dikelilingi cowok2 ganteng *ihik*

Intinya saya dan suami adalah teman SMA yang pada dewasanya dipertemukan kembali kemudian berjodoh, bisa dibilang kami ga melewati masa pacaran, gimana mau pacaran kalau Desember ketemu Februari lamaran kemudian Juni menikah. Proses yang singkat itu kami gunakan untuk persiapan pernikahan, jadi boro2 safari mall dan bioskop kayak anak2 sekarang.

Tapi saya bersyukur, karena kami adalah teman lama, jadi kami sudah saling tahu karakter masing2, dan karena dulunya memang teman dan bukan pacar, jadi ga ada karakter kami yang dibuat2, pura2, sok jaim, sok kalem, sok cantik, eh kalau saya sih emang udah cantik dari lahir *kemudian yang baca mulai mual* ๐Ÿ˜€

Saya kenal suami saya ya dari dulu seperti itu, seperti saat pertama kali saya bertemu dia saat masa SMA, atau saat dia ngutang di kantin sekolah, ya begitu itu, ngebanyol, kalau bicara suka asal. Tapi suami saya tertolong karena kacamatanya, karena kacamatanyalah dia jadi mirip Afgan, ga deng, karena kacamatanya dia jadi terlihat seperti ‘nerd’, padahal mah kalau udah ngeledek orang mulutnya kaya gado2 yang karetnya dua, pedes!!

Dulu ketika kuliah, saya dan teman2 SMA masih rutin reunian bertemakan bukber (BUKan BERharap), tapi sekarang karena kesibukan kerja dan lain lain akhirnya chat rencana bukber hanya berakhir dengan:

Anu 1: “bukber yuk”

Anu 2: “gue sih hayuk aja”

Anu 3: “gue juga ikut aja”

Anu 4: “ayo kapan? tentuin waktu dan tempatnya yuk”

Anu 5: “kabarin aja ya cuy, gue ikut aja”

Anu 6: “oke gue juga deh”

Begitu terus sampai lebaran kuda.

 

Foto Kuda Lucu
Google pic

Teruntuk teman2 SMA ku yang disini dan disana, terimakasih untuk masa2 kita dulu, terimakasih untuk tawa dan candanya, juga untuk contekannya, kalau kangen dan ingin bertemu, kalian pasti tahu bisa menemukan saya dimana, bukan di kaleng khong guan karena saya bukan rengginang, juga jangan ngorek2 Bantargebang karena saya bukan sampah, mari kita bertemu dan menertawakan masa kita kala itu, hubungi saya di 08xxxx…. *macam pesan on clinic*

 

11150869_10203816253553483_1026215833778851287_n
terlihat jadul banget ya fotonya, tapi percayalah, usia saya sekarang baru 25 lebih 1000 hari

 

Lanjut ke masa kuliah. Saya kuliah di salah satu kampus negeri di daerah Ciputat, daerah yang mana kalau saya berangkat kuliah itu artinya saya melewati 3 provinsi, sekaligus!

Gimana ga? Rumah saya Bekasi (prov. Jawa Barat), mau ke kampus harus melewati prov. DKI Jakarta dulu, baru sampai ke Ciputat yang sudah masuk prov. Banten. Tiga provinsi broh, tapi jangan harap perjalanan saya kaya wisata yang kanan kiri disuguhi pemandangan pohon cemara kaya naik2 ke puncak gunung, selama melewati 3 provinsi tersebut, pemandangan yang saya lihat kalau ga macet ya asap knalpot, bikin pedih mata!

Saya tuh anak soleha banget, menantu idaman para mertua, milih kampus aja karena permintaan orang tua, nurut banget kan saya, kurang idaman gimana coba. Kampus saya adalah kampus Islam, obsesi orang tua saya yang dari dulu pengen banget anaknya masuk pesantren, tapi emang dasarnya saya ga mau, ya akhirnya saya hanya sekolah umum, walaupun sorenya saya mengaji di Madradah juga.

Alhamdulillahnya adik saya lebih soleha dari saya, sehingga sejak lulus SD dia sudah masuk pesantren, meneruskan cita2 orang tua saya yang tertunda karena saya.

Karena kampus Islam, jadi walaupun jurusan yang saya ambil bukan jurusan keagamaan, tapi mata kuliah keagamaan jadi mata kuliah wajib di kampus saya, walaupun jurusan yang kamu ambil teknik sekalipun, kamu ga akan terbebas dan akan tetap bertemu dengan mata kuliah Bahasa Arab sampai 3 semester, hadits tarbawi, akhlak tasawuf, ilmu kalam, fiqih dan masih banyak lagi mata kuliah keagamaan lainnya.

Karena labelnya Islam, praktis sebagian besar teman sekelas saya basicnya dari pesantren, bisa dihitung jari yang basicnya sekolah umum seperti saya.

Alhasil kalau sedang ujian Bahasa Arab, saya mencari kursi yang mepet dengan santri2 itu, hehee.. posisi menentukan prestasi!!

 

1917191_1154133698945_969668_n
para menantu idaman, bisa tebak saya yang mana? ๐Ÿ˜€

 

Bergaul dengan mereka mata saya seolah terbuka. Jadi bukan hal aneh lagi kalau di awal perkuliahan banyak teman saya yang menikah lewat proses ta’aruf, bertukar CV dengan si calon, kemudian bertemu didampingi murobbinya, ga kayak anak2 sekarang yang proses nikahnya diawali dengan ritual gandengan tangan keluar masuk bioskop. Bahagianya, ketika mereka wisuda sudah ada anak yang juga ikut eksis di foto wisuda, ga seperti saya yang cuma eksis berdua sama toga. *ngenes*

Yang saya salut lagi, orang tua mereka paham betul dengan agama, jadi waktu kuliah dan mereka menyebar undangan, saya terkaget2 melihat nama teman saya di depannya sudah ada gelar haji atau hajjah.

Saya:    “lo kapan hajinya di undangan udah ada gelarnya?”

Fahri ayat-ayat cinta: “dulu, waktu masih di pesantren”

Saya SMA naik turun lift aja udah seneng, lah dia udah nginjek tanah Mekah, sungguh tertinggalnya saya.

Tapi saya banyak belajar dari mereka, dari dosen2 saya, dari sudut2 kampus yang sempat 4 tahun saya diami.

Kamipun punya group whatsapp teman2 kuliah dulu, karena anggota group whatsapp ini berisi ustad/ustadzah (tidak termasuk saya), isi whatsapppun ga jauh2 dari broadcast ilmu2 agama, dan pernah juga kami khatam Qur’an bersama, jadi ada list yang isinya siapa2 saja yang sudah mengkhatamkan Qur’an dengan lama waktu yang sudah ditentukan, aaaahhhh pertemanan yang positif, aku rindu kaliaaannnn….!!!!

 

1936327_1145637692080_1669965_n
saya pernah alay

 

Terimakasih teman2 yang sudah memberi warna dalam hidup saya. Walaupun sekarang kalian sudah tak terjangkau lagi dalam rangkulan tangan saya, tapi saya yakin saya punya tempat di hati kalian, pun dengan kalian, menempati salah satu sudut di hati saya, mungkin sedikit nyempil kaya upil, tapi percayalah, setiap mengingat kalian, ada senyum yang menyungging dari bibir saya, do’a yang terucap dalam hati saya, semoga dimanapun kalian, selalu dijaga dan selalu dalam lindungan Allah. Dan semoga suatu hari kelak kita bisa berkumpul lagi untuk sekedar menertawakan dan bersyukur bahwa kita dipertemukan dalam ikatan pertemanan.

Semoga… aamiin ๐Ÿ™‚

Pernikahan Hari Ke – 730

Kalau dihitung2, hampir dua minggu saya ga ngeblog, entah kenapa ga ada mood, biasanya walau ga ada ide tapi tangan gatel buat nulis. Dan kalau dihitung2 (lagi), hari ini tepat dua tahun pernikahan saya dan suami, kalau mengikuti sitkom ‘Tetangga Masa Gitu’, maka tepat kalau tulisan ini saya beri judul “Pernikahan hari ke – 730”. Tulisan inipun sengaja saya tulis agar ada jejak di dua tahun pernikahan kami.

Ada apa di dua tahun pernikahan kami? Alhamdulillah ada anak soleh yang kami beri nama Abrar, suami yang makin menggendut, dan saya yang makin cuantiikk, tolong dibold ya cantiknya, penting!! ๐Ÿ˜€

Apa sih yang saya harapkan dari pernikahan yang umurnya ibarat bayi belum lancar ngomong ini? Saya berharap semoga bisa menjadi istri soleha, terdengar naif ya, tapi dengar dulu penjelasan saya. Dulu, ketika ibu akan berangkat haji, salah satu bulik saya pernah meminta, “disana tolong do’akan aku jadi istri soleha ya”. Permintaan yang saya yakin tulus dilihat dari sinar matanya. Dalam hati saya berkata, kok minta do’a jadi istri soleha? minta do’a banyak uang kek, anak sehat kek, panjang umur kek, dan kek kek yang lainnya, pokoknya harapan2 yang duniawi banget.

Tapi sekarang setelah saya menikah, memang ga mudah untuk jadi istri soleha, bukan hanya shalat 5 waktu ga pernah lewat, bukan perkara tiap hari masak lalu jaminan tiket surga ada di tangan, bukan…

Saya menyadari, cinta tanpa meminta kembali cinta memang hanya ada pada ibu untuk anaknya. Karena bagaimanapun perhatian dan cinta yang saya beri untuk suami, toh pada nyatanya saya mengharapkan suami juga memberi apa yang saya beri. Jelas saya belum soleha.

Tapi coba saya tanya, apa ada dari kalian yang sama sekali ga mengharapkan apapun dari pasangannya? apapun itu, sekecil apapun itu, kalau ada, saya salim!

Penyanyi Tulus aja bilang “Jangan cintai aku apa adanya… tuntutlah sesuatu biar kita jalan ke depan…”. Betewe saya kurang suka dengan Tulus, karena Afgan lebih ganteng, uwuwuwuwuuu… oke skip!

Bukan saya ga bersyukur memiliki suami seperti ayahnya Abrar yang kalau udah ngelus vespa sampai lupa ngelus istrinya, bukan… Tapi saya masih mengharapkan banyak hal dari suami, bahkan hal2 remeh, contohnya pengen suami pulang kerja tepat waktu, padahal dia kerja overtime juga buat saya dan Abrar, pengen suami lebih romantis, yakali fans Persija disuruh romantis, wong kerjanya bikin stadion rusuh. Ya, suami saya penganut sekte Persija garis keras, yang ajarannya harus manjat tribun, jebolin pagar pembatas, dan bikin rusuh satu stadion. Jadi mengharapkan suami saya untuk romantis, sama kaya ngarepin Raisa dan Keenan balikan, ga mungkin!

Bahkan saya bukan cemburu sama perempuan, tapi sama Persija, ough masa aku kalah sama bola, apa aku harus bunder kaya bola biar kamu menendang2 hati aku? *istri kebanyakan nonton telenovela*

Untuk suamiku yang sekarang surgaku ada di tanganmu, aku tidak mengharapkan banyak darimu, karena kurangku jauh lebih banyak dibanding lebihmu.

Maafkan aku yang belum pernah memasak sekalipun untukmu, justru kamu yang lebih sering ke dapur untuk aku dan buah cinta kita.

Maafkan aku yang masih belum sesabar kamu menghadapi Abrar yang sedang rewel.

Maafkan aku yang jarang merapihkan ‘surga kecil’ kita karena begitu lelahnya aku ketika pulang kerja.

Aaahh… Terlalu banyak maaf sampai aku lupa mengucapkan terimakasih.

Terimakasih untuk kesabaranmu menghadapi aku yang cantik ini, iya sayang aku cantik, tapi tertutup oleh debu jalanan kalimalang yang tiap hari aku hirup.

Terimakasih untuk kesetiaanmu memilih aku dibanding mereka yang pernah singgah kemudian pergi.

Terimakasih untuk cintamu yang selalu mengajarkan aku bahwa hidup ga serumit apa yang ada di pikiranku, entah mengapa sayang, denganmu semua terasa lebih mudah.

Selamat untuk dua tahun pernikahan kita, terus menua bersamaku, melihat Abrar dan adiknya tumbuh jadi anak yang membanggakan.

Mari terus saling memeluk, tetap jadi tangan yang selalu aku cium, dan aku juga akan jadi kening yang selalu kamu kecup ๐Ÿ™‚

 

 

 

Salju dan Segelas Es Krim

Percuma kita saling bertahan

Salju butuh secangkir teh atau cokelat panas

Seperti dingin yang selalu mencari hangatnya

Bukan segelas es krim

Aku dan kamu bagaikan salju dan segelas es krim

Memang tidak jodoh

Jadi biarkan aku meleleh hingga mencair

Sampai datang kemarau yang memohon hadirku

 

 

Aku, yang telah menemukan kemaraunya

 

Hari Patah Hati Nasional

Tanggal 21 Mei kemarin, segenap rakyat Indonesia raya memperingati hari patah hati nasional.ย Warga netizen ramai2 memakai tagar #haripatahhatinasional. *pasang backsound gugur bunga*

Mengalahkan 20 Mei yang jadi hari kebangkitan nasional, ketawan kan nilai sejarahnya pada ga jipele.

Kenapa sih pasangan Raisa dan Hamish ini begitu too good to be true. Oke, kita sepakat pasti karena wajah keduanya rupawan kan. Yang cewek cantik, yang cowok bule. Raisa dan Hamish bagaikan hujan dan indomie, cocok! Bagaikan bakwan anget dan sambel kacang, jodoh! Analoginya ga banget ya.

Buat saya yang ga terlalu paham tentang musik, menurut saya Raisa ini sih ketolong karena wajah cantiknya, coba bayangin deh, misal dengan suara dan lagu yang sama, tapi mukanya Ely Sugigi,ย boro2 albumnya laku, liatnya aja udah males.

Saya tahu kabar pertunangan Raisa Hamish ini justru dari suami, “Raisa Hamish udah lamaran”, katanya dalam perjalanan kami berangkat kerja. Kemudian saya ngikik, gimana ga ngikik kalau suami yang galaunya cuma gara2 Persija jarang menang ternyata bisa juga digalaukan oleh pertunangannya Raisa Hamish. Raisa aku jealous!

โ€‹

Alhamdulillah, terimakasih untuk do’anya ๐Ÿ˜€

โ€‹
Kisah cinta Raisa Hamish bisa dijadikan pelajaran, nyasar selama 4 tahun sama Keenan, akhirnya Raisa kembali ke jalan yang benar. Buat rakyat netizen yang masih merayakan hari patah hati nasional, ya sabar2 aja ya, karena wajah kamu memang ga seWOW babang Hamish untuk bisa mendapatkan hati mbak Raisa.

Jadi gimana cara kamu merayakan hari patah hati nasional kemarin? Kibarin bendera setengah tiang? Mandi kembang 7 rupa? Atau meratapi nasib karena terus2an di PHPin?

Karena pada akhirnya, tulisan ga penting ini murni khilaf saya dan kesempurnaan hanya milik Raisa.